Facebook

LightBlog

Rabu, 30 Desember 2015

Ini Negara yang Paling Banyak Kejatuhan Bom di Dunia



Perang Vietnam berakhir 40 tahun yang lalu, tetapi meninggalkan warisan mematikan, terutama di Laos. Militer AS menjatuhkan lebih dari 2 juta ton bom di negara ini selama perang antara tahun 1964 dan 1973, membuat Laos menjadi negara yang paling banyak dibom di dunia pada basis per kapita. Ada lebih dari 580.000 misi pengeboman di Laos, setara dengan satu misi pemboman setiap delapan menit, 24 jam sehari, selama sembilan tahun.

Seperti yang dikutip dari versesofuniverse.blogspot.com, Tidak semua bom melakukan apa yang seharusnya mereka lakukan. Diperkirakan 30 persen dari bom yang dijatuhkan gagal meledak, namun tetap aktif di tanah selama bertahun-tahun setelah perang. Mereka terus meledak dan kadang-kadang di tempat-tempat dan waktu-waktu yang tak terduga, seperti ketika anak-anak sedang bermain.

Perahu terbuat dari casing bom terlihat di sebuah desa di Laos.

Bagaimanapun, penyebab utama jatuhnya korban, adalah penduduk desa yang mencoba untuk membuka bom besar untuk menjual logam dan bahan peledak yang ada di dalamnya kepada tukang rongsok. Sebuah casing bom kualitas tinggi beratnya mencapai 900 kg dapat mencapai harga lebih dari $ 100. Casing bom kosong yang pernah mengandung bahan peledak mematikan terlihat di seluruh negara dalam bentuk baru – dari kano dan kontainer, hingga penyangga rumah panggung.

Ketika fotografer Mark Watson melakukan perjalanan dengan sepeda berkeliling desa-desa, ia terkejut melihat perangkat mematikan ini digunakan kembali dengan cara yang luar biasa. “Banyak bekas-bekas bom tersebut telah dialihfungsikan oleh penduduk di rumah-rumah dan desa-desa mereka,” kata Watson.

Mengumpulkan sisa-sisa bom adalah pekerjaan yang mematikan, tetapi orang-orang terpaksa melakukannya karena kemiskinan.

“Banyak lahan pertanian yang ditinggalkan karena adanya UXO (artileri yang tidak meledak), dan ini adalah masalah utama. Ini memperpanjang kemiskinan karena orang tidak dapat melakukan apa yang seharusnya mereka lakukan. Jika mereka tahu ada UXO, mereka tidak akan membajak cukup dalam untuk mendapatkan tanaman yang berkualitas baik,” kata David Hayter, dari Mines Advisory Group (MAG), sebuah LSM yang bekerja untuk mendeteksi dan menghapus ranjau dan bom.

Tapi kemajuan lambat dan anggaran terbatas. Sementara itu, orang terus terbunuh dan terluka oleh kecelakan ledakan bom-bom yang masih aktif. Pada tahun 2012, setidaknya 29.000 orang telah meninggal akibat kecelakaan tersebut.

Casing bom yang digunakan sebagai pot bunga.

Casing bom yang digunakan untuk menopang rumah.

Casing bom sebagai wadah air.

Logam yang berasal dari casing bom dibentuk menjadi lonceng sapi.

Casing bom yang digunakan untuk menopang rumah.

Sebuah casing bom berubah menjadi perahu.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar